Jokowi Perintahkan Perbaikan Rumah Rusak akibat Banjir dan Longsor NTT-NTB

Indonesiaku.news – Kepala Badan Nasional Penanggulangan (BNPB) Doni Monardo mengatakan, pemerintah akan membangun rumah-rumah yang rusak akibat banjir dan tanah longsor di Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB).

Hal ini sesuai dengan instruksi Presiden Joko Widodo dalam rapat terbatas, Selasa (6/4/2021).

“Bahwa pemerintah sebagaimana yang telah ditugaskan oleh Presiden, BNPB itu akan membangun rumah-rumah yang rusak berat, rusak sedang, dan juga rusak ringan,” kata Doni melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa.

Doni menerangkan, anggaran yang disiapkan pemerintah untuk program perbaikan ini berbeda-beda.

Untuk rumah rusak berat, disiapkan anggaran perbaikan sebesar Rp 50 juta. Sementara, untuk rusak sedang, anggaran yang disiapkan Rp 25 juta.

“Rusak ringan adalah 10 juta rupiah,” ujarnya.

Selain bantuan perbaikan kerusakan, kata Doni, pemerintah berencana untuk memberikan bantuan dana bagi pengungsi agar dapat menyewa rumah keluarga mereka sebagai tempat pengungsian.

Bantuan dana hunian diberikan kepada setiap keluarga setelah pemerintah daerah mengajukan usulan ke BNPB

“Hal ini dilakukan agar tidak terlalu banyak terjadinya kerumunan dan di tempat-tempat pengungsian,” kata Doni.

Doni menyebut penanganan dampak bencana di lapangan berjalan cukup baik. Kerja sama antara BNPB, TNI, Polri, dan pemerintah daerah berlangsung dengan optimal.

Tim gabungan dari Kementerian Sosial dan TNI-Polri telah membangun dapur lapangan di hampir semua titik pengungsian. Sehingga, diharapkan tak ada warga yang tidak mendapat pasokan logistik.

BNPB juga sudah menyiapkan sejumlah helikopter untuk membantu mobilisasi logistik. Selain itu, disiagakan satu pesawat kargo di Kupang untuk membantu distribusi logistik.

Fasilitas dan layanan kesehatan pun telah disiapkan di hampir seluruh tempat. Namun demikian, masih terjadi keterbatasan dokter di fasilitas-fasilitas kesehatan tersebut.

“Kemudian juga BNPB bersama Kemenkes menyalurkan alat rapid antigen ke seluruh daerah agar bisa melakukan screening bagi warga, termasuk rombongan-rombongan yang datang dari luar, termasuk jajaran TNI Polri dan juga para relawan,” kata Doni.

Sebelumnya diberitakan, intensitas hujan tinggi yang mengguyur sejak Jumat (02/04/2021), mengakibatkan Kabupaten Bima, NTB, dilanda banjir.

Data sementara Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupten Bima, tercatat banjir telah merendam ratusan rumah di empat kecamatan dan beberapa warga terpaksa harus mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Banjir disertai dengan longsor juga terjadi di kecamatan Ile Ape dan Ile Ape Timur, Kabupaten Lembata, NTT, Minggu (4/4/2021).

Sumber : KOMPAS.com

Periksa Juga

Bertolak ke Kalsel, Jokowi akan Resmikan Pabrik-Tinjau Vaksinasi

Indonesiaku.news – Presiden Joko Widodo (Jokowi) bertolak menuju Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) dalam rangka kunjungan …

indonesiaku.news